Salah Servis Pesawat 520 Orang Jepang Mati

Salah Servis Pesawat 520 Orang Jepang Mati

duniaserbaserbi.web.id Beberapa artikel yang akan kami sajikan untuk anda kali ini ,bisa sangat membantu apabila anda ingin mencari informasi yang berikaitan mengenai Salah Servis Pesawat 520 Orang Jepang Mati. Dan dalam kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang membahas dan mengulas mengenai Salah Servis Pesawat 520 Orang Jepang Mati

Pada 12 Agustus 1985, Japanese Airlines Flight 123 dijadwalkan untuk melakukan perjalanan dari Bandara Haneda ke Bandara Internasional Osaka. Dua belas menit setelah lepas landas, sekat tekanan belakang Boeing meledak terbuka. Akibatnya, pesawat mengalami dekompresi eksplosif yang memungkinkan udara tanpa tekanan masuk ke kabin.Langit-langit di sekitar laboratorium belakang mulai runtuh. Para pilot entah bagaimana berhasil menjaga pesawat di udara selama 32 menit, tetapi kemudian jatuh di antara punggung Gunung Takamagahara. Dilaporkan The Guardian, dari 509 penumpang, hanya 4 penumpang yang berhasil selamat dari kecelakaan itu. Bahkan 15 anggota kru meninggal dalam insiden ini.

Penyebab kecelakaan pesawat kemudian diungkapkan kepada publik setelah inspeksi resmi. Tujuh tahun lalu pada tahun 1978, pesawat itu terlibat dalam insiden serangan ekor yang merusak sekat tekanan belakang.Saat sekat diperbaiki, teknisi tidak menggunakan metode perbaikan yang disetujui. Perbaikan yang salah mengurangi ketahanan kelelahan logam pada sekat yang menyebabkan kecelakaan Boeing tujuh tahun kemudian.Perbaikan yang salah dari Japanese Boeing 747 mengakibatkan 520 orang meninggal, pengunduran diri Presiden dari Japan Airlines, seorang insinyur inspeksi bunuh diri, manajer perawatan yang dilanda rasa bersalah, dan penurunan sepertiga penumpang dalam perjalanan udara di Jepang.Pada 12 Agustus 1985, pesawat jumbo Japan Airlines jatuh di lereng gunung terpencil atau sekitar 112 kilometer dari Tokyo, Jepang. Japan Airline jatuh selama penerbangan 50 menit dari Tokyo ke Osaka.

Terdapat 15 awak pesawat dan 509 penumpang di dalam pesawat yang sebagian besar wisatawan. Dilansir BBC History, kabar jatuhnya pesawat beredar kala itu dan tidak ada laporan korban selamat.Jatuhnya pesawat adalah bencana terburuk yang melibatkan satu pesawat di Asia. Kecelakaan ini juga merupakan kecelakaan besar kedua yang melibatkan Boeing 747 dalam dua bulan terakhir. Pada Juni, pesawat jenis Boeing dari armada Air India menabrak Atlantik di selatan Irlandia yang menewaskan 329 orang di dalamnya.

Sepuluh menit dalam perjalanan Japan Airlines, pilot menginformasikan kepada pengawas lalu lintas udara pintu di bagian belakang pesawat rusak. Pilot mengatakan akan kembali dan melakukan pendaratan darurat.Beberapa menit kemudian, sang pilot melaporkan telah kehilangan kendali atas pesawat. Kemudian, pesawat menghilang dari layar radar.Pesawat diketahui menabrak Gunung Osutaka karena tim penyelamat menemukan puing-puing yang tersebar di wilayah yang luas di pegunungan itu. Investigator kecelakaan dari Boeing menyelidiki sebab kecelakaan. Empat orang yang selamat dievakuasi hampir 15 jam setelah kecelakaan itu.

Baca Juga :Turki Simpan Kerajaan Kuno Tinggalkan Prasasti

Setelah penyelidikan panjang, diketahui penyebab utama kecelakaan adalah perbaikan badan pesawat yang tidak benar yang dilakukan tujuh tahun sebelumnya. Penyambungan yang salah dari dua bit badan pesawat telah membuat bagian tersebut hingga 70 persen kurang tahan terhadap dekompresi.

Langit-langit di sekitar laboratorium belakang mulai runtuh. Para pilot entah bagaimana berhasil menjaga pesawat di udara selama 32 menit, tetapi kemudian jatuh di antara punggung Gunung Takamagahara. Dilaporkan The Guardian, dari 509 penumpang, hanya 4 penumpang yang berhasil selamat dari kecelakaan itu. Bahkan 15 anggota kru meninggal dalam insiden ini.Penyebab kecelakaan pesawat kemudian diungkapkan kepada publik setelah inspeksi resmi. Tujuh tahun lalu pada tahun 1978, pesawat itu terlibat dalam insiden serangan ekor yang merusak sekat tekanan belakang.

Saat sekat diperbaiki, teknisi tidak menggunakan metode perbaikan yang disetujui. Perbaikan yang salah mengurangi ketahanan kelelahan logam pada sekat yang menyebabkan kecelakaan Boeing tujuh tahun kemudian.Perbaikan yang salah dari Japanese Boeing 747 mengakibatkan 520 orang meninggal, pengunduran diri Presiden dari Japan Airlines, seorang insinyur inspeksi bunuh diri, manajer perawatan yang dilanda rasa bersalah, dan penurunan sepertiga penumpang dalam perjalanan udara di Jepang.