Mao Zedong Basmi Jutaan Burung China Kena Genosida

Mao Zedong Basmi Jutaan Burung China Kena Genosida

duniaserbaserbi.web.id Beberapa artikel yang akan kami sajikan untuk anda kali ini ,bisa sangat membantu apabila anda ingin mencari informasi yang berikaitan mengenai Mao Zedong Basmi Jutaan Burung China Kena Genosida. Dan dalam kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang membahas dan mengulas mengenai Mao Zedong Basmi Jutaan Burung China Kena Genosida

Pada tahun 1958, penguasa Cina, Mao Zedong, memperkenalkan kampanye bernama Empat Hama, untuk memberantas nyamuk, tikus, lalat, dan burung pipit. Di antara burung pipit, burung pipit Eurasia secara khusus menjadi sasaran karena memakan biji-bijian dan buah-buahan. Penduduk mulai menembak, memecahkan telur, menghancurkan sarang, dan membunuh anak-anak burung pipit.Selain itu, penduduk mulai membenturkan panci dan wajan yang akan menimbulkan kebisingan dan tidak akan membiarkan burung-burung pipit yang peka beristirahat. Akibatnya, ratusan burung pipit mati karena kelelahan. Dalam setahun, sekitar 220 juta burung pipit terbunuh.Tetapi yang tidak disadari oleh Mao Zedong, burung pipit tidak hanya memakan biji-bijian, tetapi juga serangga. Tanpa burung pipit, populasi serangga mulai meningkat dan merusak tanaman, sehingga hasil panen mulai berkurang. Hal tersebut menyebabkan penduduk mulai menderita kelaparan besar yang menewaskan sekitar 20 juta hingga 45 juta jiwa.

Dalam dunia pertanian, Burung emprit atau burung pipit atau bahasa bekennya tree sparrow amat penting perannya dalam rantai makanan.Burung emprit atau burung pipit juga dikategorikan sebagai binatang yang merugikan petani lantaran merusak hasil panen mereka.Ada suatu kasus saat sekitar 45 juta orang tewas kelaparan karena berawal dari mereka membunuh burung emprit

Dalam dunia pertanian, Burung emprit atau burung pipit atau bahasa bekennya tree sparrow amat penting perannya dalam rantai makanan.Burung emprit atau burung pipit juga dikategorikan sebagai binatang yang merugikan petani lantaran merusak hasil panen mereka.Ada suatu kasus saat sekitar 45 juta orang tewas kelaparan karena berawal dari mereka membunuh burung emprit.Alasannya, Mao Zedong berpikir jika burung emprit atau burung pipit dimusnahkan dari seluruh China hasil panen akan baik lantaran burung emprit suka memakan biji-bijian semisal padi yang dijadikan makanan utama rakyat China.

Mereka memakai drum dan pemukul untuk menakut-nakuti burung emprit sebelum ditembaki pakai senapan angin.Lebih kejamnya lagi; sarang pohon dan tempat yang biasa dipakai burung emprit bernaung dirobohkan.Aksi genosida besar-besaran ini hampir menyebabkan populasi burung emprit di China di ambang kepunahan.Mao Zedong merasa apa yang dilakukannya sudah benar dan saat itu burung emprit di negaranya sudah sangat jauh berkurang.

Hanya, seperti teori keseimbangan Yin Yang, merusak satu hal akan berdampak pada hal lainnya.Hilangnya burung emprit bukannya membuat hasil panen petani baik namun malah hancur total.Hilangnya burung emprit mengakibatkan hama macam belalang, ulat, dan wereng berkembang biak tidak terkendali di seluruh China.Fenomena tersebut wajar karena burung emprit adalah predator alami hama pertanian dan celakanya malah dibasmi dengan alasan memakan satu dua biji padi.Hasil panen gagal total yang membuat seluruh rakyat China dilanda kelaparan.Kelaparan ini sangat parah karena diperkirakan 45 juta orang lebih tewas akibat program pemerintah yang salah kaprah tersebut,

Baca Juga :Pembantaian Massal Terparah Sepanjang Sejarah

Baiknya hasil panen ini tentunya akan menambah pemasukan dan kehidupan rakyat China yang amat banyak itu.Mao Zedong tak main-main akan peraturan pembunuhan massal burung emprit ini.Ia memasukkannya dalam rencana nasional China dan membuat iklan-iklan propaganda ‘membunuh burung emprit akan mendapat hadiah dari pemerintah’.Masyarakat China kemudian dimobilisasi untuk membasmi kawanan burung emprit.

Rantai makanan sangatlah penting bagi kehidupan di dunia ini.Satu saja dalam susunan hilang, maka akan mengakibatkan ketidakseimbangan kehidupan.Namun bukan manusia namanya jika tidak merusak keseimbangan alam tersebut.Ada suatu kasus saat sekitar 45 juta orang tewas kelaparan karena berawal dari mereka membunuh burung emprit.Dikutip dari The Vintage News, pada tahun 1958, pemimpin Republik Rakyat China Mao Zedong membuat peraturan yang terdengar aneh.

Ia memerintahkan semua rakyat China agar membunuhi dan memberantas kawanan burung emprit di negaranya.Alasannya, Mao Zedong berpikir jika burung emprit atau burung pipit dimusnahkan dari seluruh China hasil panen akan baik lantaran burung emprit suka memakan biji-bijian semisal padi yang dijadikan makanan utama rakyat China.Baiknya hasil panen ini tentunya akan menambah pemasukan dan kehidupan rakyat China yang amat banyak itu.Mao Zedong tak main-main akan peraturan pembunuhan massal burung emprit ini.Ia memasukkannya dalam rencana nasional China dan membuat iklan-iklan propaganda ‘membunuh burung emprit akan mendapat hadiah dari pemerintah’.Masyarakat China kemudian dimobilisasi untuk membasmi kawanan burung emprit.

Related posts