Fakta Unik Tembok China yang Jarang Diketahui

Fakta Unik Tembok China yang Jarang Diketahui

Duniaserbaserbi.web.id – Tembok Besar China adalah serangkaian tembok pertahanan yang mengelilingi Tiongkok. Dindingnya dibangun untuk melindungi Tiongkok kuno dari tetangga dan penjajah asing lainnya, yang sering menyerang kapan pun mereka mendapat kesempatan.

Konstruksi Tembok Besar China memakan waktu beberapa ratus tahun, di mana bagian terus ditambahkan ke dinding sampai mereka membentuk satu struktur berkelanjutan panjang.

Ada banyak fakta menarik tentang Tembok Besar China yang jarang diketahui oleh orang banyak,

1. Sempat Ingin Diubah Menjadi Tol

Pemerintah China pernah ingin mengubah tembok menjadi jalan raya. Ini terungkap dalam edisi Februari 1931 majalah sains Modern Mechanix.

Publikasi mengungkapkan bahwa pemerintah merenungkan rencana ini karena China tidak memiliki jenis jalan pada saat itu.

Tol menjadi kebutuhan utama bagi China saat itu, karena pemerintah tidak bisa mengangkut makanan ke daerah pedalaman di mana kemiskinan dan kekurangan makanan menyebabkan kelaparan.

Laporan juga menunjukkan bahwa pemerintah berencana untuk menggunakan jalan tersebut untuk mengangkut personel militer ke daerah pedalaman yang tidak dijaga ketat di mana para bandit menyerang.

Namun, rencana itu tidak pernah dirampungkan.

2. Rumor Terlihat dari Angkasa Luar

Dikatakan bahwa Tembok Besar Tiongkok terlihat dari luar angkasa, termasuk dari Bulan. Keduanya salah.

Menariknya, rumor itu sudah ada selama lebih dari dua abad sebelum Neil Armstrong dan kru Apollo 11 melakukan perjalanan ke Bulan.

Neil Armstrong mengalihkan pandangannya ke dinding ketika dia berlayar ke Bulan pada tahun 1969.

Dia mengonfirmasi bahwa struktur itu tidak terlihat dari sana. Astronaut Alan Bean dari Apollo 12 menambahkan, tembok dan semua benda lain di Bumi tidak terlihat dari Bulan.

Bean berkata bahwa yang dilihatnya hanyalah bola putih dengan warna biru, kuning, dan hijau. Astronot lain menambahkan bahwa tembok itu bisa terlihat dari orbit rendah tergantung pada kondisi cuaca di Bumi.

Namun, itu masih sulit dikenali. Beberapa proyek konstruksi lainnya lebih terlihat daripada tembok.

Baca Juga : Manfaat Durian yang Tak Banyak Diketahui

3. Masih Kalah Panjang dari Tembok Benin

Tembok Besar Tiongkok sering dianggap sebagai tembok terpanjang yang pernah dibangun. Nyatanya, tidak.

Dinding terpanjang (atau serangkaian dinding) yang pernah dibangun dan diperkirakan empat kali lebih panjang adalah Tembok Benin, Nigeria.

Mereka mengepung kota kuno Benin. Mereka dibangun untuk melindungi kota dari penjajah, dan beberapa bagian diperkuat dengan parit. Struktur itu sebenarnya adalah serangkaian dinding, seperti Tembok Besar China.

Tembok luar menutupi desa yang paling dekat dengan ibukota. Tembok lain mengelilingi desa itu, dan tembok itu berlanjut sampai penghalang mengelilingi 500 desa dan panjangnya mencapai 16.000 kilometer (9.900 mil).

Sejarawan berpikir, Tembok Benin membutuhkan 150 juta jam untuk diselesaikan, menjadikannya proyek konstruksi terbesar yang pernah dilakukan. Namun, degradasi yang terus-menerus dan kurangnya perawatan telah menyebabkan sebagian besar struktur hancur.

4. Tumbuhan di Dua Sisi Tembok Punya Genetika Berbeda

Ahli biologi tahu bahwa organisme hidup akan mulai memiliki sifat genetika berbeda saat mereka terpisah. Itu sering terjadi ketika beberapa penghalang alami muncul –misalnya, gunung atau gletser.

Namun, rintangan buatan seperti Tembok Besar China dapat menyebabkan organisme ini juga tumbuh beragam. Saat ini, tanaman di kedua sisi Tembok Besar telah menjadi berbeda secara genetika –menurut studi oleh tim peneliti yang dipimpin oleh Hongya Gu dari Universitas Peking di Beijing.

Tim melakukan studi mereka di sekitar bagian di wilayah Juyongguan yang dibangun hanya enam abad yang lalu. Para peneliti mempelajari tiga kelompok tanaman di sekitar area tersebut.

Dua kelompok dipisahkan oleh dinding, dan yang ketiga dipartisi oleh jalur gunung. Mereka menemukan bahwa tanaman yang dibagi oleh tembok secara genetik lebih berbeda daripada yang dipisahkan oleh jalur gunung.

Menariknya, tanaman yang bergantung pada serangga untuk penyerbukan sering berbagi lebih banyak gen daripada tanaman yang bergantung pada angin. Ini karena lebih mudah bagi serangga untuk terbang di atas Tembok Besar China daripada bagi angin untuk meniup benih melewati penghalang.

5. Dibangun Pakai ‘Semen’ Ketan

Tembok Besar Tiongkok dibangun dengan beras. Ketan, sebenarnya. Namun, beras itu hanya digunakan di bagian-bagian yang dibangun oleh dinasti Ming, yang memerintah China antara 1368 dan 1644.

Mortar beras dibuat dengan mencampurkan beras ketan dengan jeruk nipis. Itu digunakan sebagai pengganti mortar biasa untuk menyatukan batu bata dan bahan konstruksi lainnya di dinding. Mortar beras sangat efektif sehingga masih menyatukan bagian-bagian dinding dengan kokoh hari ini.

Komposisi itu sangat efektif sehingga gulma tidak dapat tumbuh di antara batu bata seperti yang terjadi dengan bahan lainnya. Di tempat lain, bangunan lain, makam, dinding, dan pagoda yang dibangun dengan adukan semen lengket telah tahan terhadap beberapa peristiwa alam yang merusak termasuk gempa bumi.

Namun demikian, penggunaan beras dalam membangun tembok masih kontroversial pada saat itu. Itu bukan karena kekhawatiran tentang daya tahannya melainkan fakta bahwa para kaisar Ming sering menyita beras dari para petani Cina. Para kaisar menyita cukup beras untuk membuat mortar ketan dan memberi makan pekerja yang membangun tembok.

6. Pernah Dibobol Berkali-Kali

China selalu menjadi target yang menarik bagi tetangganya. Mereka memiliki lebih banyak uang dan makanan dan kondisi kehidupan yang lebih baik daripada mereka.

Namun, para tetangga sering memiliki militer yang kuat, yang sering mereka kumpulkan untuk menyerang dan menjarah Tiongkok.

Tiongkok mulai membangun Tembok Besar untuk mengusir penjajah ini. Namun, struktur itu gagal karena penjajah selalu masuk. Kebanyakan hanya berbaris sampai mereka mencapai ujung tembok. Kemudian mereka menyeberang ke China.

Beberapa, seperti Xiongnu, memusatkan pasukan mereka di salah satu gerbang tembok sampai jatuh. Yang lain, seperti orang barbar dan orang Mongol, hanya berjalan melalui bagian dinding yang telah runtuh karena kurangnya perawatan. Beginilah bagaimana Jenghis Khan Mongolia menyerbu dan menggulingkan kaisar Tiongkok.

7. Sempat Ingin Dirobohkan oleh Mao Zedong

Mao Zedong tak pernah menyukai tembok China tersebut. ia telah terang-terangan menentang keberadaannya saat dia masih berjuang melawan pemerintah China yang pada saat itu adalah Nasionalis.

Dia menganggap tembok itu sebagai peninggalan para penguasa feodal yang telah memerintah Tiongkok selama berabad-abad, jadi dia mengatakan kepada para petani untuk mengambil bagian dari struktur untuk membangun rumah mereka.

Ini menjadi lebih buruk ketika Ketua Mao mengalahkan pemerintah Nasionalis dan menguasai China. Petani terus menghancurkan dinding untuk membangun rumah mereka. Beberapa bahkan menggunakan sebagian struktur di pertanian mereka.

Dinding terus dirusak sampai Deng Xiaoping berkuasa. Xiaoping menghentikan penghancuran lebih lanjut dari dinding dan mulai memperbaikinya. Ironisnya, Ketua Mao pernah berkata, “Anda bukan pria sejati jika Anda belum memanjat Tembok Besar” meskipun ia benci akan hal itu.

Related posts